kuceritakan pada dunia

Kran bocor, latihanpun molor

Posted on: 5 April, 2007

Dari tadi malem, aku ada perasaan gak enak waktu merhatiin kran di dapur. Kran itu bocor udah dari seminggu yang lalu. Kayaknya bocornya makin gede. Rosa pasang baskom di bawah bagian yang bocor, dah kayak jaman dulu di Blitar kalau lagi hujan lebat. Cuma dulu gak pakai baskom. Tapi pakai kuali. Hehehehe

Bangun tidur, hanya dengan pakai celana kolor dan kaos, aku langsung ngelayap cari kran. Belum ada yang buka. Masih kepagian kali ya ? Aku juga belum mandi hehehe. Sampai rumah langsung nyalain komputer bentar, check email .. ~ halahhhh wong gak ada sambungan inetnya – sombong hehehehe ~ mindahin file dari kantor dowang. Lalu main game Burger. Hehehe jadi laper liat makanan.

Berddua Rosa, aku pergi lagi nyari kran. Sekali ini karena ada penunjuk jalannya hihihihi … langsung belk ke Cahaya Terang. Toko bahan bangunan. Bukan toko buku. Hehehe

Dapet? Ya iyalaaah … Langsung beli 2 sekalian untuk ganti kran yang ke mesin cuci yang sudah hampir sebulan netes terus.

Dan

Masalahpun dimulai. Masang kran tempat cuci piring gak ada kendala. Setelah nenangga sebentar nyari pinjeman kunci Inggris ~ sumpah, sampe sekarang aku belum tahu kenapa tuh barang dinamain kunci inggris ~, bongakr kran yang lama (ternyata keropos karena karatan), pasang yang baru, kencengin, coba …. beres deh.

Pas sampai di kran untuk mesin cuci, baru ruwet. Aku memperhatikan pipa paralon yang menempel di tembok agak lama. Kali-kali aja ada speaker tersembunyi yang langsung ngasih tahu cara masang kran yang baik benar gimana. Tapi gak ada. Gak ada suara yang ngasih tahu dan gak ada manual soft copy. Halaaah.

Dengan sangat gak yakin, aku mulai membongkar kran itu. Beres? Ya bongkarnya. Lalu aku pasang krannya. Beres? Lagi-lagi masih beres. Lalu nyambungin ke slang yang ke mesin cuci, gak masalah juga. Tapi pas di test … ternyata malah bocornya lebih gede dari sebelumnya.

Aku gak langsung menyerah. Aku ambil gelas berisi kopi yang tinggal setengah dan menghabiskannya dalam sekali tegukan. Sambil memandang kran yang tetesan airnya makin gede, aku berpikir, pasti ada yang salah nih. Apanya ya?

Ok. Coba lagi. AKu gak mau nyerah gitu aja. Aku lalu menukar urutannya. Aku bongkar lagi krannya dan byuuuur. Aku lupa. Masih ada sisa air di dalam paralon. Hiks. Basah semua …

Aku pasang dulu krannya di slang mesin cuci, baru di sambungin ke paralon. Bisa? Bisa dipasang, tapi gak bisa digabungkan ke paralon. Karena waktu mau dikencengin (diputar), gak bisa, karena krannya sudah terlanjur nyambung ke selang mesin cuci. Duuuh …. Sekali lagi aku berpikir. Gimana ya memutar kran yang sudah tersambung ke slang mesin cuci supaya bergabung dengan paralon yang tegak menempel di dinding itu? Mungkin harus manggil tetangga untuk bantuin muter mesin cucinya kali ya?

Ah gak usah. Ntar malah ngerepotin tetanga. hehehehe. Lalu aku coba pasang dulu yang sambungan kecil (dari mesin cuci) dan tak kuatin. Bisa, tapi pas di colokin ke kran, krannya gak bisa masuk. Duuuuh. Ternyata karetnya jadi lebih menonjol dan menghalangi. Jadi apanya ya? Apa krannya yang salah ya?

Rosa mukanya dah dilipet gitu. Nambah perasaan makin BT aja .

Akhirnya tanya ke tetangga pak Joko. Dia kan orang IT di perusahaanya. Apa hubungannya ya …. Dan setelah tanya-tanya dan pakai dicoba masang sambungan mesin selang mesin cuci di krannya dia (siapa tahu salah beli kran) akhirnya tetep gak berhasil juga. Tetap gak bisa. Hehehe

Jam 10:15. HAH? Latihan kan dimulai jam 10:00. Mana aku belum mandi. Duuuh.

Rosa dah mulai banting-banting barang sambil gerutuan. Gak tahu marahnya sama siapa. Mungkin sama Samsung yang bikin mesin cuci gak plug and play. Aku langsung ngumpet di kamar mandi sebelum kebawa dibanting-banting sama Rosa, meninggalkan mesin cuci yang belum jelas masa depanya. Rosa emang suka gitu.

Aku mandi. Kilat. Yang penting gak keringeten. Lalu (mo) langsung ngabur latihan koor. eh … pakai celana pakai baju dulu. Si Detha dah nangkring di motor. Nyampe?

BELUM!!! Kunci shogi-ku macet …cet …cet. Gak tahu kenapa. Aku lalu mencoba lagi dengan memutarnya dengan segenap perasaan dan penuh cinta. Siapa tahu kalau dilembutin gitu bisa jalan lagi. Hasilnya? Tetep gak bisa. Kesel aku pukul tuh kunci dan aku putar lagi. Eh malah bisa.

Duh .. aku dah ketularan anak-anak STPDN nih … Dan akupun telat abis waktu latihan koor. Hiks.

Gambar diambil dari :  http://www.gettyimages.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

RSS Catatan Lain

Arsip

RSS Yuk Nulis

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Kicauan-ku

Blog Stats

  • 34,601 hits
Diabetes mellitus

DIABETES MELLITUS

%d blogger menyukai ini: